Kolom

Mereka Adalah Para Pahlawan Sosial

Oleh: Dody Partawijaya

Entah kenapa hari ini tangan ini termotivasi untuk menulis pahlawan pahlawan sosial yang tak kenal pamrih dan selalu istiqomah dalam kerelawanan, karena ketika mengingat wajah-wajah mereka lah yang bisa membuat teduh hati ini

Saya sendiri berfikir saya termasuk orang yang sangat beruntung bisa merasakan pendidikan sosial yang sangat luar biasa

Semua itu berawal dari tahun 2008 di hotel pelangi lembang, yang mana saya mendapat kesempatan dari unsur kepemudaan waktu itu untuk mengikuti diklatsar Taruna Siaga Bencana (Tagana) selama 7 hari

Taruna Siaga Bencana (TAGANA) adalah relawan sosial atau Tenaga Kesejahteraan Sosial yang berasal dari masyarakat dan memiliki kepedulian serta aktif dalam penanggulangan bencana bidang perlindungan sosial.

Saya pun di latih dan di didik oleh pengajar profesional dari mulai pengajar akademisi dan militer. Kemampuan jiwa psikososialpun di asah sangat tajam waktu itu dengan arahan dan bimbingan pengajar dari kopasus para praktisi sosial dan yang lainnya

Berkat Tagana saya bisa mendapatkan berbagai ilmu kedisiplinan jiwa korp nya one command one rule one corps
Untuk keilmuan psikososial itu sendiri saya di beri ilmu yang masih melekat dalam diri adalah ciri kepribadian plus seseorang dan praktek trauma healing ketika menghadapi klien korban bencana dan lainnya

Dalam materi psikososial di kenal dengan
keilmuan kepribadian terdapat 4 ciri karakteristik seseorang yaitu melankolis, sanguinis, plegmatis dan koleris … empat indikator itu tak akan luput dari tindak tanduk psikis kejiwaan kita dalam berkehidupan

Manfaat keilmuan psikososial tagana

Selain dari untuk tugas personal anggota tagana itu sendiri kemampuan yang di miliki oleh masing-masing anggota tagana yang saya rasakan, sangat lah terasa ketika bercengkrama di kehidupan sehari-hari dalam menyukapi dinamika kehidupan di keluarga

Kita bisa control self yang sangat terukur ketika misalnya menghadapi anak sendiri yang sedang dalam masa tumbuh kembang. Kita senantiasa menghadapi ke aktifan anak dengan hati yang sabar dan edukasi yang baik tanpa harus memarahi anak

Bisa juga untuk di lingkungan pendidikan penerapan pendekatan humanis, kasih sayang dan edukasi bagi anak didik sangat bisa di rasa. Contoh semisal dalam pembinaan karakter di kepramukaan bisa kolaborasi kurikulum pramuka dengan kegiatan outbond edukasi dengan keilmuan psikososial tagana

Jiwa sosial tanpa batas

Saya di ajarkan untuk memiliki kerelawanan sosial yang tinggi kapanpun dimanapun berada, dan sampai hari ini saya masih banyak belajar dari para anggota tagana yang notabene mereka adalah petugas relawan

Jiwa raga, keluarga, waktu mereka dedikasikan untuk totalitas dalam membantu korban bencana, baik itu bencana alam maupun bencana sosial, tanpa bertanya siapa korban tersebut, pasti mereka turun tangan

Orang baik pasti akan banyak mendoakan baik

Terlepas dari apapun hati kecil ini berkata, saya termasuk orang yang paling beruntung dan bangga, pernah merasakan pendidikan di tagana, di terpa di bina bak kawah candra dimuka

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Doa seorang Muslim untuk saudaranya dengan tanpa sepengetahuan saudaranya itu mustajab. Di atas kepala orang itu ada malaikat yang mencatatnya (malakun muwakkal). Setiap kali orang itu mendoakan kebaikan bagi saudaranya, maka malaikat tersebut mengucapkan amin (semoga Allah mengabulkan) dan untukmu juga seperti itu.” (HR Muslim)

Tags
Show More

mpijabar

Akun dari MPI Jawa Barat 2015-2020

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close