Kabar Muhammadiyah Jawa Barat

SMP Muhammadiyah Cikoneng Cetak Generasi Qur’ani

SMP Muhammadiyah Cikoneng membuka Program Daurah Tahfidz Al-Qur’an (PDTA). Program 15 Hari Hafal 1 Juz bertujuan menghasilkan generasi penghafal Al-Qur’an. Kegiatan ini dilaksanakan 19 Juli – 02 Agustus 2018 dengan sasaran peserta siswa-siswi kelas VIII dan IX. Peserta yang mengikuti program ini sebanyak delapan orang yang terdiri dari satu laki-laki dan tujuh perempuan. PDTA pertama kali diadakan di SMP Muhammadiyah Cikoneng – Ciamis dan akan dijadikan percontohan untuk program kedepannya.

Ketua Panitia Program Daurah Tahfidz Al-Qur’an, Jenal Abidin, menyampaikan tujuan diadakannya program ini adalah untuk menghasilkan atau mencetak generasi-generasi umat Islam yang hafal Al-Qur’an sekaligus cinta terhadap Al-Qur’an.

“Selain itu kegiatan ini juga sebagai sarana dalam mendidik akhlak atau budi pekerti para peserta Daurah Tahfidz Al-Qur’an, karena dalam masa daurah tersebut para peserta dilatih untuk membiasakan beberapa pembiasaan, diantaranya senantiasa menjaga shalat fardlu yang lima waktu, menjaga wudlu atau dawamul wudhu, berkata baik dan menjaga lisan dari berkata-kata kotor, membiasakan sholat sunat, serta berperilaku baik kepada orang tua, guru dan orang lain” Jenal menguraikan.

Sehari sebelum kegiatan dimulai, lanjutnya, para peserta diberikan pembekalan mengenai program yang akan dilaksanakan dan hal-hal yang terkait dengan program tersebut. “Selain itu, mereka juga diberikan wawasan tentang kiat-kiat dan metode dalam menghafal Al-Qur’an, sehingga hal tersebut diharapkan bisa mempermudah mereka dalam proses menghafal,” ungkapnya.

“Menururut saya dengan diadakannya Program Daurah Tahfidz Al-Qur’an 15 Hari Hafal 1 Juz itu adalah salah satu cara untuk mengasah kemampuan siswa dalam menghafal Al-Qur’an, yang biasanya jarang menghapal menjadi terbiasa menghapal. Serta untuk menciptakan siswa yang berakhlakul karimah. Karena dalam program ini terdapat kebiasaan-kebiasaan yang baik,” kata Kiki Rosmala, peserta PDTA. Dia juga berharap bahwa program ini terus diadakan tidak cukup di sini saja, agar banyak menciptakan siswa-siswi yang hafal Al-Qur’an.

Selama program berlangsung ternyata ada beberapa peserta yang bisa menamatkan hafalan dalam jangka waktu singkat, ada yang tiga dan lima hari. Bagi peserta yang sudah bisa menamatkan hafalannya, maka dipersilahkan bagi mereka untuk melakukan Muraja’ah sebelum melanjutkan ke tahap selanjutnya yaitu Munaqosyah sebagai bukti mereka benar-benar hafal I Juz Al-Qur’an.

Penutupan Acara Daurah Tahfidz Al-Qur’an diisi “Tasmi’ Al-Qur’an“ dengan membacakan 1 Juz Al-Qur’an oleh para peserta Daurah, Jum’at (2/8). Acara tersebut dihadiri oleh Orang Tua/Wali peserta, siswa-siswi, Dewan Guru dan Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah Cikoneng. Diakhiri pembagian sertifkat bagi para peserta Daurah Tahfidz Al-Qur’an.
Kepala SMP Muhammadiyah Cikoneng Sofwan, SPd, MM berharap para peserta Daurah untuk tetap bersemangat menggali, membaca, memahami Al-Qur’an hingga mengamalkannya. Selain itu Sofwan juga menyampaikan betapa pentingnya berpegang teguh kepada dua hal, yaitu Al-Qur’an dan As-sunah, karena dengan berpegang teguh kepada dua hal tersebut, maka kita tidak akan tersesat.(Azein/Rizq)

Tags
Show More

mpijabar

Akun dari MPI Jawa Barat 2015-2020

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close